Mencicipi Ikan Haring Mentah di Amsterdam

Kedai Haring Favorit Saya, Stubbe's Haring / photo junanto

Kedai Haring Favorit Saya, Stubbe’s Haring / photo junanto

Setiap perjalanan adalah sebuah pengalaman, termasuk pengalaman mencicipi kuliner khas di daerah yang kita kunjungi. Perjalanan saya ke Amsterdam di pertengahan musim panas 2014 ini pun demikian. Seperti biasa, saya mencari makanan lokal yang unik dan belum pernah saya coba. Hal itu membawa saya pada satu kudapan lokal favorit, yang namanya “Hollandse Nieuwe Haring”.

Saat bertanya pada orang lokal, makanan ini adalah yang direkomendasikan atau wajib coba kalau ke Amsterdam. Bahkan di blog Top 10 Dutch Food that You Should Try, Nieuwe Haring termasuk di antaranya. Pada prinsipnya ini adalah ikan haring mentah. Yup, mentah. Ikan Haring dari Laut Utara ditangkap di penghujung musim semi, dibersihkan, dipotong kepalanya, lalu diolah dengan cara khusus (katanya direndam dalam cairan pankreas ikan itu sendiri). Setelah selesai, Ikan Haring mentah ini dimakan dengan kondimen irisan bawang bombay dan acar (pickles).

Hanya ikan yang ditangkap di bulan Mei hingga Juli yang bisa disebut sebagai Nieuwe Haring, karena itu adalah musim-musim penangkapan ikan haring. Di seputaran kota Amsterdam, banyak terdapat warung-warung yang menyediakan ikan haring ini. Kalau ada kedai bertuliskan “Vishhandel” ataupun yang memasang bendera Belanda, umumnya mereka menjual ikan haring.

Tapi kedai yang recommended menurut saya adalah kedai Stubbe’s Haring. Letak kedai ini tak jauh dari Amsterdam Central Station. Tepatnya di penghujung jalan Haarlemmerstraat, di daerah Joordan. Kedai ini terlihat mencolok jadi gampang ditemui kalau kita berjalan dari Central Station ke kanan.

Ikan Haring Mentah ini bisa dimakan langsung bulat-bulat, atau boleh juga dengan menggunakan roti. Kalau dibuat semacam sandwich, namanya “Broodje Haring” atau Sandwich Haring. Tapi kalau mau makan Niuewe Haring dengan cara lokal seperti para Amsterdammers, makanlah bulat-bulat. Caranya, pegang buntut ikan, angkat tinggi-tinggi, dongakkan kepala kita, buka mulut, dan masukkan ikan haring mentah perlahan-lahan.

Makan ikan mentah bagi saya sebenarnya adalah hal biasa. Saat tinggal di Jepang beberapa waktu lalu, saya paling suka makan ikan mentah atau sushi di pasar ikan Tsukiji. Namun ikan haring mentah ini kok keliatannya beda ya. Saat saya pesan, penjual haring menanyakan, apakah mau pakai roti atau dimakan langsung. Tentu saya memilih cara lokal dengan memakan langsung. Begini penampakan ikannya:

Seperti inilah Hollandse Nieuwe Haring / photo junanto

Seperti inilah Hollandse Nieuwe Haring / photo junanto

Hmmmm, aroma mentah ikannya masih tercium. Lalu licin atau lendir daging ikannya juga terasa. Ini jauh berbeda dengan sushi atau sashimi di Jepang. Ini betul-betul ikan mentah, yang diproses dengan cara Belanda. Awalnya saya ragu mencoba, kayaknya ini amis dan ga enak deh. Tapi tentu saya harus mencoba sebagai pengalaman, setidaknya saya sekali seumur hidup makanan ini perlu dicicipi.

Dan, saya pun melakukan aksi makan haring versi lokal, dengan mengangkat buntut ikan ke atas, dan memasukkan ke mulut saya perlahan demi perlahan.

Mencicipi Haring ala Orang Belanda

Mencicipi Haring ala Orang Belanda

Hmmmph, ternyata dugaan saya salah. Rasanya enak ! … Memang terasa mentah, tapi kelembutan daging haring, tekstur rasa dan kualitas ikannya, luar biasa. Saya sangat menikmati Holandse Nieuwe Haring ini.

Dan tentunya, ini bukan pengalaman sekali seumur hidup. Karena sore harinya, saya kembali ke Stubbe’s Haring untuk memesan lagi satu Ikan Haring Mentah… Hmmm, ketagihan ni yeeee ….

Salam Haring

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


+ 2 = 5

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>